7 Tips Praktis dan Cara Membuat Subdomain

Subdomain mungkin terdengar seperti istilah teknis yang rumit, tetapi sebenarnya, membuat subdomain dapat menjadi langkah sederhana yang dapat memperluas kemampuan dan fleksibilitas situs web Anda.

Oleh karena itu kita akan membahas 7 tips dan cara membuat subdomain dengan bahasa yang santai dan mudah dipahami oleh pemula.

cara membuat subdomain

Apa Itu Subdomain dan Mengapa Penting?

Subdomain sebenarnya seperti menambahkan ruang ekstra di situs web utama kamu. Bayangkan saja subdomain sebagai kamar tambahan di rumah digital kamu, di mana setiap kamar bisa diatur sesuai dengan fungsinya sendiri. Misalnya, kalau situs web punya bagian berita, kamu bisa bikin subdomain berita.namasitus.com untuk menjadikannya semakin terorganisir.

Kelebihan lainnya, subdomain ini bisa membuat situs web mu jadi lebih mudah dijelajahi oleh pengguna. Dengan membagi situs ke dalam subdomain-subdomain tertentu, pengunjung bisa dengan cepat menemukan apa yang mereka cari tanpa harus menyusuri seluruh situs. 

Ini sangat berguna terutama jika situs web punya beragam konten atau layanan. Nah, ini nih yang bikin pengalaman pengguna jadi lebih smooth dan nyaman. Lebih dari itu, subdomain juga membantu memperbaiki struktur organisasi situs web secara keseluruhan, membuatnya lebih efisien dan rapi. 

Dengan begitu, pengunjung tidak hanya menemukan apa yang mereka butuhkan, tetapi juga dapat menjelajahi konten dengan lebih lancar, meningkatkan tingkat keterlibatan mereka di situs web kamu. Jadi, tak heran jika subdomain dianggap sebagai alat yang penting untuk mengoptimalkan pengalaman pengguna dan menyusun situs web dengan lebih baik.

Langkah-Langkah Persiapan Sebelum Membuat Subdomain

Sekarang kita masuk ke langkah-langkah persiapan yang penting sebelum kita benar-benar menciptakan subdomain. Pertama-tama, kamu perlu jelasin nih, apa tujuan sebenarnya dari setiap subdomain yang bakal kamu buat. Apakah itu untuk bagian blog, toko online, atau mungkin area spesifik lainnya di situs web mu.

Dengan memahami tujuan masing-masing subdomain, kamu bisa lebih fokus dan terarah saat pembuatan nanti.

Selain itu, pilihlah penyedia hosting yang sesuai dengan kebutuhan kamu. Pastikan mereka mendukung pembuatan subdomain dan memiliki antarmuka yang mudah dipahami. 

Ini penting untuk mempermudah proses selanjutnya. Selanjutnya, buatlah rencana struktur subdomain yang sesuai dengan kebutuhan situsmu. Mungkin kamu ingin memiliki subdomain untuk blog (blog.namasitus.com), area produk (produk.namasitus.com), atau bahkan subdomain khusus untuk acara atau promosi tertentu (promo.namasitus.com).

Dengan merencanakan struktur subdomain ini, kamu bisa membuat situs web terorganisir dengan baik dan memberikan pengalaman terbaik bagi pengunjung. Jangan lupa untuk menyusunnya agar mudah diingat dan intuitif untuk pengguna. Dengan langkah-langkah persiapan ini, proses pembuatan subdomain mu nanti akan berjalan lebih lancar dan sesuai dengan tujuan yang diinginkan.

Bagaimana Cara Membuat Subdomain: Panduan Langkah demi Langkah

Pertama-tama, buka panel kontrol hosting. Ini biasanya adalah tempat di mana kamu mengelola berbagai aspek situs web mu. Di sana, carilah opsi yang berkaitan dengan subdomain. Setiap penyedia hosting memiliki antarmuka yang berbeda, tetapi umumnya, ini dapat ditemukan di bagian “Pengelolaan Domain” atau sesuatu yang mirip.

Artikel Terkait  5 Cara Mudah Memilih Nama Domain yang Menarik dan Unik

Setelah itu, kamu akan diminta untuk memberikan nama untuk subdomain. Pastikan nama yang kamu pilih mencerminkan tujuan subdomain tersebut. Misalnya, jika itu adalah subdomain untuk blog, kamu bisa menggunakan “blog” sebagai namanya. Jangan lupa untuk memilih domain utama yang akan terkait dengan subdomain ini.

Selanjutnya, konfigurasikan pengaturan tambahan seperti penyimpanan data atau lokasi server, jika diperlukan. Beberapa penyedia hosting mungkin juga menawarkan opsi untuk mengaktifkan sertifikat SSL untuk subdomain, yang penting untuk keamanan. Pastikan untuk mengonfirmasi dan menyesuaikan pengaturan ini sesuai dengan kebutuhan situs web mu.

Setelah semua pengaturan terisi, kamu hanya perlu menekan tombol “Buat” atau yang setara di panel kontrol hosting. Proses ini dapat memakan waktu beberapa saat, tetapi biasanya subdomain akan aktif dalam waktu singkat.

Sekarang, bagaimana kita mengkonfigurasi DNS? Jangan khawatir, ini lebih mudah daripada terdengar. Pergi ke pengaturan DNS domain utama kamu dan tambahkan catatan DNS baru untuk subdomain. Ini biasanya melibatkan memilih tipe catatan (biasanya CNAME atau A record), menetapkan nilai tujuan (biasanya nama host server atau alamat IP), dan menyimpan perubahan.

Dengan panduan langkah demi langkah ini, kamu seharusnya bisa membuat subdomain dengan lancar. Jika masih ada kebingungan, jangan ragu untuk mencari panduan khusus dari penyedia hosting atau menghubungi dukungan pelanggan mereka. Ingat, proses ini sebenarnya tidak serumit yang dibayangkan, dan dengan sedikit kesabaran, kamu akan memiliki subdomain yang berfungsi sesuai keinginanmu.

Pentingnya Memilih Nama Subdomain yang Tepat

Pemilihan nama subdomain bukanlah hal yang sepele. Sebenarnya, ini bisa menjadi elemen kunci dalam memberikan kesan yang kuat kepada pengunjung situs. Pertama-tama, pastikan nama subdomain mencerminkan dengan jelas konten atau fungsi khusus yang akan dihadirkannya. Sebagai contoh, jika subdomain tersebut ditujukan untuk menyimpan galeri foto, maka pilihlah nama yang relevan seperti “gallery” atau “photos”.

Selain itu, pertimbangkan juga aspek branding. Gunakan subdomain sebagai peluang untuk memperkuat identitas merekmu. Pilih nama yang mudah diingat, terkait dengan brand, dan sesuai dengan kesan yang ingin kamu sampaikan. Sebuah nama subdomain yang kuat dapat membantu membangun citra positif dan meningkatkan recognizability (keberkesan) merekmu di mata pengguna.

Tak kalah pentingnya adalah memperhatikan faktor SEO. Meskipun subdomain bukanlah faktor utama dalam peringkat mesin pencari, memilih nama yang ramah SEO dapat memberikan sedikit dorongan tambahan. Pastikan nama subdomain berhubungan erat dengan kata kunci yang relevan dengan isi halaman tersebut. Ini akan membantu mesin pencari memahami konten subdomain dengan lebih baik dan meningkatkan visibilitasnya dalam hasil pencarian.

Artikel Terkait  5 Kesalahan yang Terjadi Saat Memilih Domain

Dengan memperhatikan ketiga aspek ini—relevansi dengan konten, branding yang kuat, dan pertimbangan SEO—pemilihan nama subdomain mu akan menjadi langkah strategis dalam membangun situs web yang terorganisir dan memiliki daya tarik tinggi bagi pengunjung. Jadi, jangan remehkan keputusan ini; sebuah nama subdomain yang baik dapat menjadi kunci keberhasilan dalam memberikan kesan yang positif dan meningkatkan kehadiran online merekmu.

Keuntungan SEO dari Penggunaan Subdomain

Keuntungan SEO dari penggunaan subdomain memang seringkali diabaikan, tetapi sebenarnya, kebijakan yang bijak dalam mengelola subdomain dapat membawa manfaat yang signifikan bagi peringkat situs web di mesin pencari. Pertama-tama, subdomain memungkinkan situs web untuk mengorganisir kontennya dengan lebih baik. 

Dengan membagi situs menjadi bagian-bagian terpisah melalui subdomain, mesin pencari dapat lebih mudah memahami struktur situs dan merayapi kontennya dengan lebih efisien. Ini memberikan kesempatan bagi setiap subdomain untuk menonjol dengan cara yang spesifik sesuai dengan kontennya sendiri.

Selanjutnya, subdomain memfasilitasi optimalisasi SEO yang lebih khusus. Misalnya, jika situs web memiliki blog yang menyajikan konten tambahan yang relevan, membuat subdomain untuk blog akan memungkinkanmu untuk memfokuskan strategi kata kunci tertentu. Hal ini memudahkan mesin pencari untuk mengenali topik dan tujuan masing-masing subdomain, memberikan peluang lebih besar untuk memperoleh peringkat yang baik dalam hasil pencarian.

Keuntungan lainnya adalah bahwa subdomain dapat meningkatkan keberlanjutan situs web. Mesin pencari, seperti Google, menyukai situs yang terorganisir dan memberikan pengalaman pengguna yang baik. Dengan menggunakan subdomain untuk menyajikan konten atau layanan spesifik, kamu menciptakan lingkungan yang lebih terstruktur, yang dapat mendukung keterlibatan pengguna dan menjadikan situs web lebih menarik di mata mesin pencari.

Dengan kata lain, penggunaan subdomain secara bijak dapat memberikan sinyal positif kepada mesin pencari, memperkuat kredibilitas situs web, dan pada akhirnya, meningkatkan visibilitas di hasil pencarian. Jadi, seiring dengan memudahkan organisasi situs, jangan lupakan potensi SEO yang dimiliki oleh subdomain. Menerapkan strategi ini dapat menjadi langkah cerdas dalam meningkatkan posisi situs web di dunia daring.

Cara Menjaga Keamanan Subdomain Anda

Keamanan subdomain tak boleh diabaikan, karena pada dasarnya, subdomain merupakan bagian integral dari keseluruhan keamanan situs web mu. Salah satu langkah utama yang dapat diambil untuk melindungi subdomain adalah dengan mengimplementasikan sertifikat SSL. Sertifikat SSL memastikan bahwa data yang ditransmisikan antara pengguna dan subdomain terenkripsi, mengurangi risiko potensial pencurian atau intersepsi data yang bersifat pribadi.

Selain itu, penting untuk menjaga keamanan dengan melakukan pembaruan perangkat lunak secara teratur. Ini mencakup pembaruan untuk platform CMS (Content Management System), plugin, dan tema yang mungkin kamu gunakan. Perangkat lunak yang tidak diperbarui dapat memiliki kerentanan keamanan yang dapat dieksploitasi oleh pihak yang tidak bertanggung jawab. Dengan melakukan pembaruan secara teratur, kamu memastikan bahwa subdomain dan situs web mu tetap aman dari ancaman keamanan terbaru.

Artikel Terkait  Cara Membuat Email Pribadi dengan Domain Personal

Selanjutnya, jangan lupakan pentingnya mengelola akses dan izin dengan cermat. Pastikan bahwa hanya pengguna yang berwenang yang memiliki akses ke subdomain. Dengan memberikan izin yang tepat, kamu dapat menghindari risiko penyalahgunaan atau peretasan yang dapat merugikan keamanan subdomain dan data yang disimpan di dalamnya.

Terakhir, penting untuk melakukan pemantauan keamanan secara rutin. Aktif memantau aktivitas subdomain dan log keamanan dapat membantu kamu mendeteksi potensi ancaman atau serangan dengan cepat. Ada berbagai alat pemantauan keamanan yang dapat membantu kamu melacak aktivitas yang mencurigakan dan memberikan peringatan dini jika terjadi masalah.

Dengan menerapkan tips-tips sederhana ini, kamu dapat meningkatkan tingkat keamanan subdomain secara signifikan. Keamanan yang baik bukan hanya tentang pencegahan, tetapi juga tentang kewaspadaan dan respons yang cepat terhadap potensi risiko. Jadi, jangan remehkan langkah-langkah keamanan ini agar subdomain tetap terlindungi dari ancaman yang mungkin muncul di dunia maya.

Memahami Peran Subdomain dalam Pengalaman Pengguna

Subdomain bukan hanya sekadar elemen teknis di dunia situs web; sebenarnya, mereka memainkan peran krusial dalam meningkatkan pengalaman pengguna secara keseluruhan. Salah satu manfaat utama subdomain adalah memungkinkan navigasi yang lebih mudah bagi pengunjung. Dengan menyusun situs web menjadi bagian-bagian terpisah melalui subdomain, pengguna dapat dengan cepat dan mudah menemukan konten yang mereka cari. Sebagai contoh, subdomain “blog” bisa mengarahkan pengguna langsung ke bagian blog tanpa harus menyusuri seluruh situs.

Penting juga untuk diingat bahwa subdomain memungkinkan adanya segmentasi konten yang lebih baik. Ini berarti bahwa setiap subdomain dapat didedikasikan untuk jenis konten tertentu atau layanan khusus. Dengan demikian, pengunjung dapat langsung beralih ke bagian situs yang paling relevan dengan kebutuhan atau minat mereka tanpa perlu melalui banyak lapisan halaman.

Selain itu, subdomain memainkan peran kunci dalam strategi personalisasi situs web. Misalnya, subdomain khusus dapat digunakan untuk menargetkan pengguna berdasarkan preferensi atau perilaku mereka sebelumnya, memberikan pengalaman yang lebih disesuaikan dan relevan. Hal ini dapat meningkatkan tingkat kepuasan pengguna dan memperkuat hubungan mereka dengan situs web mu.

Dengan mengikuti panduan ini, pembaca akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana mengimplementasikan subdomain dengan percaya diri. Membangun situs web yang terorganisir dan mudah dinavigasi merupakan kunci untuk memberikan nilai tambah yang signifikan kepada pengunjung. Oleh karena itu, bagi pemilik situs web, memahami dan memanfaatkan peran subdomain dengan baik dapat menjadi langkah strategis dalam memberikan pengalaman terbaik bagi pengguna dan meningkatkan keberhasilan situs secara keseluruhan.

Sharing this article :
Hibat Darmawan

Hibat Darmawan

Articles: 15